Minggu, 29 Mei 2011

Hot Money

Hot money adalah istilah yang paling umum digunakan dalam pasar keuangan untuk merujuk pada aliran dana (atau modal) dari satu negara ke negara lain untuk mendapatkan keuntungan jangka pendek pada tingkat bunga perbedaan dan / atau diantisipasi nilai tukar shift. Arus modal spekulatif ini disebut “hot money” karena mereka dapat bergerak sangat cepat masuk dan keluar dari pasar, berpotensi menyebabkan ketidakstabilan pasar.
Ilustrasi Arus Hot Money
Contoh sederhana berikut menggambarkan fenomena hot money: Pada awal tahun 2011, tingkat rata-rata nasional satu tahun sertifikat deposito di Amerika Serikat adalah 0,95%. Sebaliknya, patokan Cina suku bunga deposito satu tahun adalah 3%. Dan itu secara luas diyakini bahwa mata uang Cina (renminbi) secara serius undervalued terhadap trading mata uang utama dunia dan karena itu akan menghargai terhadap dolar AS di tahun mendatang. Dengan situasi ini, jika seorang investor dalam deposito US nya / uang di sebuah bank Cina, investor akan mendapatkan pengembalian yang lebih tinggi daripada dalam situasi di mana dia simpanan uang di bank AS. Hal ini membuat Cina menjadi target utama bagi masuknya uang panas. Ini hanyalah sebuah contoh untuk ilustrasi. Pada kenyataannya, uang panas mengambil berbagai bentuk investasi
Selain itu, deskripsi yang jelas berikut uang panas bantuan lebih lanjut menggambarkan hal ini phenomemon: “satu negara atau sektor dalam perekonomian dunia mengalami krisis keuangan , modal mengalir keluar dalam keadaan panik, investor lebih mencari tujuan yang menarik untuk uang mereka,. Pada berikutnya tujuan aliran modal membuat ledakan yang disertai dengan meningkatnya pelunasan hutang, naiknya harga aset dan booming konsumsi-untuk waktu Tapi semua. terlalu sering, ini aliran modal masuk diikuti oleh krisis lain. Beberapa komentator menggambarkan pola aliran modal sebagai “hot money” yang mengalir dari satu sektor atau negara ke depan dan meninggalkan jejak kerusakan.”
Jenis-Jenis Hot Money
Seperti disebutkan di atas, modal dalam bentuk berikut ini dapat dianggap uang panas:
 Jangka pendek asing portofolio investasi, termasuk investasi dalam saham, obligasi dan derivatif keuangan
 Pinjaman jangka pendek bank asing
 Kredit bank asing dengan cakrawala investasi jangka pendek
Jenis modal dalam kategori di atas memiliki karakteristik yang sama: jangka waktu investasi pendek, mereka bisa datang cepat dan pergi dengan cepat.
Perkiraan Nilai Total
Tidak ada metode yang didefinisikan dengan baik untuk memperkirakan jumlah “hot money” mengalir ke negara selama jangka waktu tertentu, karena ” hot money” arus cepat dan buruk dipantau. Selain itu, sekali estimasi dibuat, jumlah ” hot money” tiba-tiba bisa naik atau turun, tergantung pada kondisi ekonomi mendorong aliran dana. Salah satu cara umum yang kurang lebih sama aliran ” hot money” adalah untuk mengurangi suatu negara surplus perdagangan (atau defisit) dan aliran bersih dari investasi langsung asing (FDI) dari perubahan bangsa cadangan devisa.
Hot Money (approx) = Perubahan cadangan devisa – Ekspor bersih – Bersih investasi asing langsung
Sumber Dan Penyebab
Hot money biasanya berasal dari modal orang kaya, negara-negara maju yang memiliki tingkat pertumbuhan GDP lebih rendah dan tingkat bunga yang lebih rendah dibandingkan dengan laju pertumbuhan PDB dan tingkat bunga emerging market ekonomi seperti India, Brazil, Cina, Turki, Malaysia dll Meskipun penyebab spesifik dari aliran uang panas agak berbeda dari waktu ke waktu, tetapi umumnya, berikut ini dapat dianggap sebagai penyebab aliran uang panas [4] :
 berkelanjutan penurunan suku bunga di negara-negara industri maju maju. Tingkat bunga yang lebih rendah di negara maju menarik investor ke hasil investasi yang tinggi dan meningkatkan prospek ekonomi di Asia dan Amerika Latin.
 kecenderungan umum ke arah diversifikasi internasional investasi di pusat-pusat keuangan utama dan terhadap integrasi yang tumbuh di dunia pasar modal .
 emerging market negara mulai mengadopsi kebijakan moneter dan fiskal yang sehat serta berorientasi reformasi pasar termasuk liberalisasi perdagangan dan pasar modal. reformasi kebijakan tersebut, antara lain, telah menghasilkan peningkatan kredibel di tingkat pengembalian atas investasi.
Seperti dijelaskan, hot money di atas dapat dalam bentuk yang berbeda. Hedge fund, portofolio investasi dana lain dan pinjaman internasional institutations keuangan domestik umumnya dianggap sebagai kendaraan dari uang panas. Di Asia Timur Krisis Keuangan 1997 dan di 1998 Krisis Keuangan Rusia , “uang panas” terutama berasal dari bank, bukan investor portofolio.
Dampak
Modal mengalir dari dan dikembangkan dunia yang kaya untuk mengembangkan dan emerging market negara harus disambut. Karena modal asing dapat membiayai investasi dan merangsang pertumbuhan ekonomi, sehingga membantu meningkatkan standar hidup di negara berkembang. Arus Modal dapat meningkatkan kesejahteraan dengan memungkinkan rumah tangga untuk kelancaran keluar konsumsi mereka dari waktu ke waktu dan mencapai tingkat konsumsi yang lebih tinggi. Arus Modal dapat membantu negara-negara maju mencapai internasional diversifikasi yang lebih baik dari portofolio mereka.
Namun, dan tiba-tiba arus masuk modal besar dengan cakrawala investasi jangka pendek memiliki efek negatif makro ekonomi, termasuk ekspansi moneter yang cepat, tekanan inflasi, apresiasi nilai tukar riil dan pelebaran giro defisit. Terutama, ketika modal mengalir dalam volume menjadi kecil dan dangkal lokal pasar keuangan , nilai tukar cenderung untuk menghargai, harga aset untuk lokal harga komoditas dan bersatu dengan boom. Gerakan-gerakan ini harga aset menguntungkan meningkatkan indikator fiskal nasional dan mendorong ekspansi kredit domestik. Ini, pada gilirannya, memperburuk kelemahan struktural di sektor bank domestik. Ketika ‘investor sentimen global pada muncul pergeseran pasar, sebaliknya arus dan harga aset memberi kembali keuntungan mereka, sering memaksa penyesuaian menyakitkan pada perekonomian. Berikut ini adalah rincian dari bahaya yang hot money hadiahi kepada penerima negara ekonomi:
 arus masuk modal besar-besaran dengan horizon investasi jangka (uang panas) dapat menyebabkan harga aset untuk rally dan inflasi naik. Masuknya tiba-tiba dalam jumlah besar uang asing akan meningkatkan basis moneter dari negara penerima, yang akan membantu menciptakan boom kredit. Hal ini, pada gilirannya, akan menghasilkan situasi seperti ini di mana “barang terlalu banyak uang mengejar terlalu sedikit”. Konsekuensi dari ini akan inflasi.
 tiba-tiba arus masuk modal jangka pendek (hot money) dapat memimpin apresiasi nilai tukar atau bahkan menyebabkan angka overshoot tukar. Dan jika ini apresiasi nilai tukar berlanjut, ini akan merugikan daya saing ekspor yang masing-masing sektor negara dengan membuat negara ekspor lebih mahal dibandingkan dengan barang-barang asing dan jasa yang serupa.
 tiba-tiba keluar hot money, yang pasti selalu akan terjadi, akan deflate harga aset dan dapat menyebabkan runtuhnya nilai mata uang negara masing-masing. Hal ini terutama terjadi di negara-negara dengan aset internasional cair relatif langka. Ada kesepakatan yang berkembang bahwa ini adalah kasus di Asia Timur 1997 Krisis Keuangan. Dalam jangka-sampai krisis, perusahaan dan perusahaan swasta di Korea Selatan, Thailand dan Indonesia dalam jumlah besar akumulasi utang luar negeri jangka pendek (sejenis uang panas).Tiga negara berbagi characterestic umum memiliki besar rasio utang luar negeri jangka pendek untuk cadangan devisa. Ketika modal mulai mengalir keluar, itu menyebabkan jatuhnya harga aset dan nilai tukar. Kepanikan keuangan yang diberi itu sendiri menyebabkan kreditur asing untuk panggilan dalam pinjaman dan deposan menarik dana dari bank, semua membesarkan ilikuiditas sistem keuangan domestik dan memaksa putaran lain liquadations aset mahal dan deflasi harga. Dalam semua dari tiga negara, lembaga-lembaga keuangan domestik datang ke ambang default pada kewajiban jangka pendek eksternal mereka.
Namun, beberapa ekonom dan ahli keuangan berpendapat bahwa uang panas juga dapat memainkan peran positif di negara-negara yang memiliki tingkat yang relatif rendah dari cadangan devisa, karena arus modal masuk dapat menyajikan sebuah kesempatan yang berguna bagi negara-negara untuk meningkatkan reverve ‘kepemilikan bank-bank sentral mereka.
Kontrol
Secara umum, mengingat bunga yang cukup tinggi tarif mereka dibandingkan dengan ekonomi pasar yang maju, muncul pasar ekonomi adalah tujuan hot money. Meskipun negara-negara emerging market menyambut arus masuk modal seperti investasi langsung asing, tetapi karena negatif’s efek uang panas pada perekonomian, mereka melembagakan kebijakan berbeda untuk menghentikan “uang panas” dari yang masuk ke negara mereka dan untuk menghilangkan efek dari panas uang.
negara-negara yang berbeda menggunakan metode yang berbeda untuk mencegah arus besar uang panas. Berikut ini adalah metode utama untuk menangani uang panas.
 Apresiasi nilai tukar: nilai tukar dapat digunakan sebagai alat untuk mengontrol aliran uang panas. Apabila kurs diyakini undervalued, yang akan menjadi penyebab aliran uang panas. Dalam keadaan seperti itu, ekonom biasanya menunjukkan penghargaan satu-off signifikan daripada bergerak secara bertahap dalam valuta asing. Karena penghargaan bertahap dari nilai tukar akan menarik lebih banyak uang panas bahkan ke negara itu. Satu kekurangan dari pendekatan ini adalah bahwa apresiasi nilai tukar akan mengurangi daya saing ekspor sektor.
 Tingkat bunga pengurangan: negara-negara yang mengadopsi kebijakan ini akan menurunkan patokan bunga bank sentral Teman tarif mereka untuk mengurangi insentif untuk inflow. Sebagai contoh, pada tanggal 16 Desember 2010, Bank Sentral Turki mengejutkan pasar dengan memotong suku bunga pada saat inflasi meningkat dan relatif tinggi pertumbuhan ekonomi . Erdem Basci, Deputi Gubernur bank Bank Sentral Turki berpendapat bahwa pemotongan suku bunga secara bertahap adalah cara terbaik untuk mencegah arus masuk modal berlebihan memicu gelembung aset dan apresiasi mata uang [13] . Pada tanggal 14 Februari 2011, Mehmet Simsek, Menteri Keuangan Turki mengatakan: “lebih dari $ 8 miliar di investasi jangka pendek telah keluar negeri setelah potongan harga bank sentral dan mengambil langkah-langkah untuk memperlambat pertumbuhan kredit. Pasar telah mendapat pesan bahwa Turki tidak ingin arus masuk “hot money”
 Kontrol Administrasi pada arus masuk modal: beberapa kebijakan kontrol modal yang diadopsi oleh Cina termasuk dalam kategori ini.Sebagai contoh, Di Cina: pemerintah tidak mengizinkan dana asing secara langsung berinvestasi di pasar modal. Selain itu, bank sentral Cina set quota untuk domestiknya lembaga keuangan untuk penggunaan utang luar negeri jangka pendek dan mencegah bank dari overusing kuota mereka [15] . Pada bulan Juni 1991, pemerintah Chili melembagakan dibayar) 20 persen cadangan kebutuhan (non-nonrenumerated untuk disimpan di Bank Sentral untuk jangka waktu satu tahun untuk kewajiban dalam mata uang asing, untuk perusahaan yang pinjaman langsung dalam mata uang asing.
 Meningkatkan persyaratan cadangan bank dan sterilisasi: beberapa negara mengejar tukar suku bunga tetap kebijakan. Dalam menghadapi arus masuk modal bersih yang besar, negara-negara akan campur tangan di pasar valuta asing untuk mencegah tingkat apresiasi nilai. Kemudian mensterilkan dampak moneter dari intervensi melalui operasi pasar terbuka dan melalui peningkatan cadangan bank persyaratan. Misalnya, ketika uang panas berasal dari AS masuk China, investor akan menjual dolar AS dan membeli yuan China di pasar valuta asing. Hal ini akan memberikan tekanan ke atas pada nilai yuan. Dalam rangka mencegah apresiasi mata uang Cina, bank sentral cetak yuan China untuk membeli dolar AS. Hal ini akan meningkatkan jumlah uang beredar di Cina, yang pada gilirannya akan menyebabkan inflasi. Kemudian, bank sentral China telah meningkatkan cadangan bank persyaratan atau Cina menerbitkan obligasi pemerintah untuk membawa kembali uang yang telah previouly dilepas ke pasar pada nilai tukar operasi intervensi.Namun, seperti pendekatan lain, pendekatan ini memiliki keterbatasan. Yang pertama, bank sentral tidak bisa terus meningkat cadangan bank , karena melakukan hal negatif akan mempengaruhi’s profitabilitas bank. Yang kedua, di pasar berkembang ekonomi, dalam negeri pasar keuangan tidak cukup dalam untuk operasi pasar terbuka untuk menjadi efektif.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar